Buku Hukum Pengelolaan Barang Milik Daerah

BARANG MILIK DAERAH BERUPA RUMAH NEGARA

YUSRAN  LAPANANDA, SH.,MH.

Staf Ahli Bidang Keuangan, Ekonomi dan Pembangunan

Prinsip Umum.

Rumah Negara adalah bangunan yang dimiliki Pemerintah Daerah dan berfungsi sebagai tempat tinggal atau hunian dan sarana pembinaan keluarga serta menunjang pelaksanaan tugas pejabat dan/atau pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang bersangkutan.

Rumah negara merupakan barang milik daerah yang diperuntukkan sebagai tempat tinggal atau hunian dan sarana pembinaan serta menunjang pelaksanaan tugas pejabat dan/atau pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang bersangkutan.

Gubernur/Bupati/Walikota menetapkan status penggunaan golongan rumah negara. Rumah negara dibagi ke dalam 3 (tiga) golongan, yaitu: a. rumah negara golongan I; b. rumah negara golongan II; dan c. rumah negara golongan III. Penetapan status penggunaan didasarkan pada pemohonan penetapan status penggunaan yang diajukan oleh Pengguna Barang.

Rumah negara golongan I, adalah rumah negara dipergunakan bagi pemegang jabatan tertentu dan karena sifat jabatannya harus bertempat tinggal di rumah tersebut serta hak penghuniannya terbatas selama pejabat yang bersangkutan masih memegang jabatan tertentu tersebut. Rumah negara golongan II, adalah rumah negara yang mempunyai hubungan yang tidak dapat dipisahkan dari suatu SKPD dan hanya disediakan untuk didiami oleh pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang bersangkutan. Termasuk dalam rumah negara golongan II adalah rumah negara yang berada dalam satu kawasan dengan SKPD atau Unit Kerja, rumah susun dan mess/asrama pemerintah daerah. Rumah negara golongan III, adalah rumah negara yang tidak termasuk golongan I dan golongan II yang dapat dijual kepada penghuninya.

Barang milik daerah berupa rumah negara hanya dapat digunakan sebagai tempat tinggal pejabat atau pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang bersangkutan yang memiliki Surat Izin Penghunian (SIP). Pengguna Barang wajib mengoptimalkan penggunaan barang milik daerah berupa rumah negara Golongan I dan rumah negara golongan II dalam menunjang pelaksanaan tugas dan fungsi. Pengguna Barang rumah negara golongan I dan rumah negara golongan II wajib menyerahkan barang milik daerah berupa rumah negara yang tidak digunakan kepada Gubernur/Bupati/Walikota.

Surat Ijin Penghunian (SIP) untuk rumah negara golongan I ditandatangani Pengelola Barang. Sedangkan Surat Ijin Penghunian (SIP) untuk rumah negara golongan II dan golongan III ditandatangani Pengguna Barang.

Suami dan istri yang masing-masing berstatus pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang bersangkutan, hanya dapat menghuni satu rumah negara. Pengecualian suami dan istri yang masing-masing berstatus pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang bersangkutan, hanya dapat menghuni satu rumah negara, hanya dapat diberikan apabila suami dan istri tersebut bertugas dan bertempat tinggal di daerah yang berlainan.

Penggunaan.

Barang milik daerah berupa rumah negara dapat dilakukan alih status penggunaan. Alih status penggunaan: a. antar Pengguna Barang untuk rumah negara golongan I dan rumah negara golongan II; b. dari Pengguna Barang kepada Pengguna Barang  rumah negara golongan III, untuk rumah negara golongan II yang akan dialihkan statusnya menjadi rumah negara golongan III; atau c. dari Pengguna Barang rumah negara golongan III kepada Pengguna Barang, untuk rumah negara golongan III yang telah dikembalikan status golongannya menjadi rumah negara golongan II.

Pengalihan status penggunaan dilakukan setelah terlebih dahulu mendapatkan persetujuan dari Gubernur/Bupati/Walikota. Alih status penggunaan dari Pengguna Barang kepada Pengguna Barang  rumah negara golongan III, untuk rumah negara golongan II yang akan dialihkan statusnya menjadi rumah negara golongan III, hanya dapat dilakukan apabila barang  milik daerah berupa rumah negara telah berusia paling singkat 10 (sepuluh) tahun sejak dimiliki oleh pemerintah daerah atau sejak ditetapkan perubahan fungsinya sebagai rumah negara.

Usulan alih status penggunaan dari Pengguna Barang kepada Pengguna Barang  rumah negara golongan III, untuk rumah negara golongan II yang akan dialihkan statusnya menjadi rumah negara golongan III, harus disertai sekuang-kurangnya dengan: a. persetujuan tertulis dari Gubernur/Bupati/Walikota mengenai pengalihan status golongan rumah negara dari rumah negara golongan II menjadi rumah negara golongan III; b. surat pernyataan bersedia menerima pengalihan dari  Pengguna Barang rumah negara golongan III; c. salinan keputusan penetapan status rumah negara golongan II; d. salinan Surat Izin Penghunian (SIP) rumah negara golongan II; dan e. gambar ledger/gambar arsip berupa rumah dan gambar situasi.

Pengguna Barang bertanggung jawab penuh atas kebenaran dan keabsahan data dan dokumen yang diterbitkan dalam rangka pengajuan usulan pengalihan status penggunaan. Proses pengajuan dan pemberian persetujuan alih status penggunaan mengikuti ketentuan mengenai alih status penggunaan sebagaimana dijelaskan pada BAB Pengunaan tentang pengalihan status penggunaan barang milik daerah.

Dalam hal diperlukan Gubernur/Bupati/Walikota dapat melakukan alih fungsi barang milik daerah berupa rumah negara golongan I dan rumah negara golongan II, menjadi bangunan kantor. Alih fungsi barang milik daerah berupa rumah negara golongan I dan rumah negara golongan II ditetapkan oleh Gubernur/ Bupati/Walikota.

Tata Cara Pengalihan Hak Rumah Negara.

Pemindahtanganan dalam bentuk penjualan rumah Negara hanya dapat dilakukan terhadap barang milik daerah berupa rumah negara golongan III. Penjualan barang milik daerah berupa rumah negara dilakukan kepada penghuni yang sah. Penjualan barang milik daerah berupa rumah negara dilakukan dengan mekanisme tidak secara lelang. Penjualan barang milik daerah berupa rumah negara hanya dapat dilakukan terhadap rumah negara yang tidak dalam keadaan sengketa.

Penjualan rumah negara golongan III dilakukan oleh Pengelola Barang setelah terlebih dahulu mendapatkan persetujuan dari Gubernur/Bupati/Walikota. Penjualan barang milik daerah berupa rumah negara golongan III dilakukan dalam bentuk pengalihan hak rumah negara golongan III. Dalam hal usulan penjualan barang milik daerah berupa rumah negara golongan III disetujui, maka Gubernur/Bupati/Walikota menerbitkan surat persetujuan penjualan barang milik daerah berupa rumah negara golongan III. Dalam hal usulan penjualan barang milik daerah berupa rumah negara golongan III tidak disetujui, maka Gubernur/Bupati/Walikota menerbitkan surat penolakan usulan penjualan barang milik daerah berupa rumah negara golongan III disertai alasannya.

Pengajuan usul penjualan barang milik daerah berupa rumah negara golongan III dilakukan oleh Pengguna Barang rumah negara golongan III kepada Gubernur/Bupati/Walikota, yang sekurang-kurangnya disertai dengan data dan dokumen: a. surat pernyataan dari Pengguna Barang  rumah negara golongan III yang menyatakan bahwa rumah negara yang diusulkan untuk dijual tidak dalam keadaan sengketa; b. keputusan penetapan status rumah negara golongan III; c. persetujuan pengalihan dan penetapan status penggunaan barang milik daerah; d. Surat Ijin Penghunian (SIP) rumah negara golongan III; e. gambar/ledger, lokasi, tahun perolehan, luas tanah, dan bangunan rumah negara golongan III; dan f. surat pernyataan kelayakan pengalihan hak rumah negara golongan III dari Pengguna Barang  rumah  negara  golongan  III. Pengguna Barang rumah negara golongan III bertanggung jawab penuh atas kebenaran dan keabsahan data dan dokumen tersebut.

Rumah negara yang dapat dialihkan haknya adalah rumah negara golongan III yang telah berumur 10 (sepuluh) tahun atau lebih dan tidak dalam keadaan sengketa. Umur rumah negara, diperhitungkan berdasarkan penetapan status atau pengalihan status oleh Gubernur/Bupati/Walikota. Rumah negara golongan III yang telah berumur 10 (sepuluh) tahun atau lebih dan tidak dalam keadaan sengketa hanya dapat dialihkan haknya kepada penghuni atas permohonan penghuni melalui Pengguna Barang/ Kuasa Pengguna Barang. Penghuni rumah negara golongan III dapat mengajukan permohonan pengalihan apabila yang bersangkutan telah mempunyai masa kerja 10 (sepuluh) tahun atau lebih sebagai pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang bersangkutan.

Dalam hal suami dan istri masing-masing mendapat Surat Izin Penghunian (SIP) untuk menghuni rumah negara golongan III, maka pengalihan hak rumah Negara golongan III yang telah berumur 10 (sepuluh) tahun atau lebih dan tidak dalam keadaan sengketa hanya dapat diberikan kepada salah satu dari suami dan istri yang bersangkutan dan belum pernah membeli atau memperoleh fasilitas rumah dan/atau tanah dari pemerintah berdasarkan ketentuan perundang-undangan. Pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang telah memperoleh rumah dan/atau tanah dari pemerintah, tidak dapat lagi mengajukan permohonan pengalihan hak atas rumah negara golongan III. Pengalihan hak rumah negara golongan III kepada penghuninya ditetapkan oleh Gubernur/Bupati/ Walikota.

Penghuni rumah negara golongan III yang dapat mengajukan permohonan pengalihan hak kepada Pengguna Barang harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut: a. Pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang bersangkutan: 1. mempunyai masa kerja sekurang-kurangnya 10 (sepuluh) tahun; 2. memiliki Surat Izin Penghunian (SIP) yang sah; dan 3. belum pernah membeli atau memperoleh fasilitas rumah dan/atau tanah dari pemerintah berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. b. Pensiunan pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang bersangkutan; 1. menerima pensiun dari Negara; 2. memiliki Surat Izin Penghunian (SIP) yang sah; dan 3. belum pernah membeli atau memperoleh fasilitas rumah dan/atau tanah dari pemerintah, berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. c. Janda/duda pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang bersangkutan: 1. masih berhak menerima tunjangan pensiun dari Negara, yang: a). almarhum suaminya/isterinya sekurang-kurangnya mempunyai masa kerja 10 (sepuluh) tahun; atau b). masa kerja almarhum suaminya/isterinya ditambah dengan jangka waktu sejak yang besangkutan menjadi janda/duda berjumlah sekurang-kurangnya 10 (sepuluh) tahun; 2. memiliki Surat Izin Penghunian (SIP) yang sah; dan 3. belum pernah membeli atau memperoleh fasilitas rumah dan/atau tanah berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. d. Janda/duda pahlawan, yang suaminya/isterinya dinyatakan sebagai pahlawan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku: 1. masih berhak menerima tunjangan pensiun dari Negara; 2. memiliki Surat Izin Penghunian (SIP) yang sah; dan 3. belum pernah membeli atau memperoleh fasilitas rumah dan/atau tanah dari pemerintah berdasarkan peraturan perundang-undangan. e. Pejabat negara, janda/duda pejabat negara: 1. masih berhak menerima tunjangan pensiun dari Negara; 2. memiliki Surat Izin Penghunian (SIP) yang sah; dan 3. belum pernah membeli atau memperoleh fasilitas rumah dan/atau tanah dari pemerintah berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Apabila penghuni rumah negara golongan III meninggal dunia, maka pengajuan permohonan pengalihan hak atas rumah negara dimaksud dapat diajukan oleh anak sah dari penghuni yang bersangkutan. Apabila pegawai negeri sipil pemerintah daerah yang bersangkutan/penghuni yang bersangkutan meninggal dan tidak mempunyai anak sah, maka rumah negara kembali ke pemerintah daerah. Atas permohonan Pengguna Barang mengajukan usulan penjualan rumah negara golongan III Kepada Gubernur/Bupati/Walikota. Gubernur/Bupati/Walikota melakukan penelitian dan pengkajian sebagai bahan pertimbangan persetujuan Gubernur/Bupati/Walikota atas permohonan yang diajukan penghuni rumah negara golongan III.

Gubernur/Bupati/Walikota melalui Pengelola Barang  menugaskan Penilai untuk melakukan penilaian atas rumah negara golongan III yang akan dialihkan dan hasil penilaian dilaporkan kepada Gubernur/Bupati/Walikota. Dalam melakukan penelitian dan pengkajian, Gubernur/ Bupati/Walikota dapat membentuk Tim. Hasil penelitian dan pengkajian dituangkan dalam Berita Acara dan disampaikan kepada Gubenur/Bupati/ Walikota sebagai bahan pertimbangan persetujuan penjualan rumah negara golongan III. Gubernur/Bupati/Walikota menyetujui dan menetapkan pengalihan hak rumah negara golongan III berdasarkan pertimbangan penilaian, penelitian dan pengkajian. Persetujuan dilakukan dengan menerbitkan surat persetujuan dan penetapan dengan menerbitkan surat keputusan.

Pelaksanaan penjualan barang milik daerah berupa rumah negara golongan III dalam bentuk pengalihan hak harus dilaporkan kepada Gubernur/Bupati/Walikota dengan melampirkan salinan keputusan pengalihan hak rumah negara dan penetapan harga rumah negara golongan III setelah penerbitan surat keputusan.

Dalam hal Gubernur/Bupati/Walikota tidak menyetujui atas pengajuan permohonan pengalihan hak kepada pengguna barang, Gubernur/Bupati/Walikota memberitahukan kepada Pengguna Barang rumah negara golongan III disertai alasannya untuk disampaikan kepada pengguni rumah negara golongan III.

Berdasarkan persetujuan Gubernur/Bupati/Walikota menetapkan harga rumah beserta tanahnya berdasarkan hasil penilaian. Harga rumah negara golongan III ditetapkan sebesar 50 % (lima puluh persen) dari nilai wajar.

Pengalihan rumah negara golongan III dilakukan dengan cara sewa beli. Gubernur/Bupati/Walikota menandatangani surat perjanjian sewa beli rumah negara golongan III. Pembayaran harga rumah negara golongan III dapat dilaksanakan secara angsuran dan disetor ke Kas Umum Daerah. Apabila rumah yang dialihkan haknya terkena rencana tata ruang pembayarannya dapat dilakukan secara tunai. Pembayaran angsuran pertama ditetapkan paling sedikit 5% (lima puluh persen) dari harga rumah negara Golongan III dan dibayar penuh pada saat perjanjian sewa beli ditandatangani, sedang sisanya diangsur dalam jangka waktu paling singkat 5 (lima) tahun dan paling lama  20 (dua puluh) tahun dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Penghuni yang telah membayar lunas harga rumah negara golongan III beserta tanahnya, memperoleh: a. penyerahan hak milik rumah; dan b. pelepasan hak atas tanah. Penghuni yang telah memperoleh penyerahan hak milik dan pelepasan hak atas tanah, wajib mengajukan permohonan hak atas tanah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pelepasan hak atas tanah dan/atau penyerahan hak milik rumah serta penghapusan dari daftar barang milik daerah ditetapkan dengan keputusan Gubernur/Bupati/ Walikota. Gubernur/Bupati/Walikota menyerahkan surat keputusan penyerahan hak milik  rumah dan pelepasan hak atas tanah kepada penghuni yang telah membayar lunas harga rumah beserta harga tanahnya sesuai perjanjian sewa beli. Penghuni yang telah memperoleh surat keputusan penyerahan hak milik rumah dan pelepasan hak atas tanah wajib mengajukan permohonan hak untuk memperoleh sertifikat hak atas tanah kepada Kantor Pertanahan setempat sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Surat keputusan penyerahan hak milik rumah dan pelepasan hak atas tanah untuk ditindaklanjuti dengan penghapusan dari Daftar Barang Milik Daerah.

Tata Cara Penghapusan Rumah Negara.

Penghapusan barang  milik daerah berupa rumah negara dilakukan berdasarkan keputusan penghapusan yang diterbitkan oleh: a. Pengelola Barang untuk penghapusan dari Daftar Barang  Pengguna/Kuasa Pengguna Barang; dan b. Gubernur/Bupati/Walikota untuk penghapusan dari Daftar Barang Milik Daerah Pengelola Barang.

Penghapusan barang milik daerah berupa rumah negara meliputi: a. penghapusan barang milik daerah berupa rumah negara golongan I dan rumah negara golongan II dari Daftar Barang Pengguna/Kuasa Pengguna kepada Gubernur/Bupati/Walikota atau Pengguna Barang/ Kuasa Pengguna Barang lainnya; b. penghapusan barang milik daerah berupa rumah negara golongan III dari daftar barang Pengguna/Kuasa Pengguna kepada Gubernur/ Bupati/Walikota atau Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang lain rumah negara golongan III; atau  c. penghapusan barang milik daerah berupa rumah negara dari Daftar Barang Milik Daerah.

Penghapusan barang milik daerah berupa rumah negara golongan I dan rumah negara golongan II dari Daftar Barang Pengguna/Kuasa Pengguna kepada Gubernur/Bupati/Walikota atau Pengguna Barang/ Kuasa Pengguna Barang lainnya dilakukan sebagai tindak lanjut dari: a. penyerahan kepada Gubernur/Bupati/Walikota; b. alih status penggunaan kepada Pengguna Barang  lain; c. alih status penggunaan menjadi bangunan kantor; atau d. sebab-sebab lain yang secara normal dapat diperkirakan wajar menjadi penyebab penghapusan, antara lain terkena bencana alam atau terkena dampak dari terjadinya force majeure.

Penghapusan barang milik daerah berupa rumah negara golongan III dari daftar barang Pengguna/Kuasa Pengguna kepada Gubernur/ Bupati/Walikota atau Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang lain rumah negara golongan III dilakukan sebagai tindak lanjut dari: a. penyerahan kepada Gubernur/Bupati/Walikota; b. alih status penggunaan kepada Pengguna Barang/ Kuasa Pengguna Barang  lain; c. penjualan rumah negara golongan III; d. sebab-sebab lain yang secara normal dapat diperkirakan wajar menjadi penyebab penghapusan, antara lain terkena bencana alam atau terkena dampak dari terjadinya force majeure.

Penghapusan dari Daftar Barang Milik Daerah berupa rumah negara dari Daftar Barang Milik Daerah dilakukan sebagai tindak lanjut dari: a. penjualan rumah negara golongan III; atau b. sebab-sebab lain yang secara normal dapat diperkirakan wajar menjadi penyebab penghapusan, antara lain terkena bencana alam, atau terkena dampak dari terjadinya force majeure.

Penghapusan barang milik daerah berupa rumah negara dilakukan setelah keputusan penghapusan diterbitkan oleh: a. Pengelola Barang untuk barang milik daerah berupa rumah negara golongan I dan rumah negara golongan II, untuk penghapusan dari daftar barang Pengguna/Kuasa Pengguna; b. Pengelola Barang rumah negara golongan III, untuk penghapusan dari Daftar Barang  Pengguna/Kuasa Pengguna rumah negara golongan III; atau c. Gubernur/Bupati/Walikota, untuk penghapusan dari daftar barang Pengelola Barang.

Pengelola Barang menyampaikan laporan pelaksanaan penghapusan kepada Gubernur/Bupati/Walikota dengan melampirkan keputusan penghapusan dari daftar barang Pengguna/Kuasa Pengguna. Pengelola Barang menyampaikan laporan pelaksanaan penghapusan karena penjualan rumah negara golongan III kepada Gubernur/Bupati/Walikota dengan melampirkan: a. keputusan penghapusan dari daftar barang  Pengguna/Kuasa Pengguna rumah negara golongan III; b. keputusan penyerahan hak milik rumah dan pelepasan hak atas tanah rumah negara golongan III; dan c. perjanjian sewa beli.

Nilai barang milik daerah berupa rumah negara yang dihapuskan sebesar nilai yang tercantum dalam: a. Daftar Barang Pengelola/daftar barang  Pengguna/Daftar Barang  Kuasa Pengguna; atau b. Daftar Barang Milik Daerah.

Tata Cara Penatausahaan Rumah Negara.

Penatausahaan barang milik daerah berupa rumah negara meliputi kegiatan pembukuan, inventarisasi, dan pelaporan. Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang dan Pengelola Barang  melakukan penatausahaan barang milik daerah berupa rumah negara. Penatausahaan barang milik daerah berupa rumah negara meliputi kegiatan pembukuan, inventarisasi, dan pelaporan merupakan pelengkap dari penatausahaan barang milik daerah antara lain: a. alih status penggunaan; b. alih status golongan; c. alih fungsi; d. penjualan rumah negara golongan III; dan e. penghapusan.

Inventarisasi dalam rangka penatausahaan barang  milik daerah berupa rumah negara dilakukan sekurang-kurangnya sekali dalam 5 (lima) tahun. Pelaksanaan Inventarisasi dilakukan untuk mengumpulkan data administrasi dan fisik barang milik daerah berupa rumah negara sekurang-kurangnya meliputi: a. bukti kepemilikan tanah dan bangunan; b. status penggunaan; c. status penghunian; d. nilai dan luas tanah dan bangunan; e. alamat, lokasi, dan tipe bangunan; dan f. kondisi bangunan. Hasil inventarisasi dilaporkan oleh Pengelola Barang dan/atau Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang kepada Gubernur/ Bupati/Walikota.

Pelaporan dalam rangka penatausahaan barang milik daerah berupa rumah negara dilaksanakan setiap semesteran dan tahunan. Pengguna Barang menyusun laporan semesteran dan tahunan atas barang milik daerah berupa rumah negara sebagai bagian dari pelaporan barang milik daerah. Pelaporan dilakukan terhadap kegiatan pembukuan dan inventarisasi barang  milik daerah berupa rumah negara.(*)

Selesai

Iklan